Penyakit Usus Buntu

Apa Itu Penyakit Radang Usus Buntu?

Apa Itu Penyakit Usus Buntu?

Penyakit usus buntu atau apendisitis adalah suasana peradangan pada usus buntu (apendiks). Kebanyakan penyebab usus buntu adalah infeksi yang tidak mendapat perlindungan sesegera mungkin.

Nah, apendiks atau usus buntu merupakan organ bersifat kantong berukuran 5-10 centimeter yang tersambung ke usus besar berasal dari sisi kanan bawah perut.

Gejala usus buntu pun mulanya bersifat nyeri pada perut anggota kanan bawah. Selain itu, siapa pun mampu terkena radang usus buntu, namun penyakit ini paling sering menyasar mereka yang berusia pada 10 hingga 30 tahun.

Gejala Penyakit Usus Buntu

Gejala penyakit usus buntu pada tiap-tiap pengidapnya akan bervariasi, tergantung pada lokasi, usia, dan juga posisi usus buntu.

Namun, gejala radang usus buntu secara lazim mampu sebabkan ciri tertentu.

Apa yang dirasakan kala sakit usus buntu? Berikut ini beberapa gejala kala alami usus buntu, yaitu:

  • Rasa nyeri mendadak yang berawal pada sisi kanan perut anggota bawah.
  • Nyeri tiba-tiba yang berawal pada kira-kira pusar dan sering berganti ke perut kanan bawah.
    Rasa nyeri yang memburuk kalau pengidapnya batuk, berjalan, atau lakukan gerakan menggelegar lainnya.
  • Mual dan muntah.
  • Kehilangan selera makan.
  • Demam enteng yang mampu memburuk sejalan pertumbuhan penyakit.
  • Sembelit atau diare.
  • Perut kembung.

Meski begitu, lokasi nyeri mampu bervariasi, tergantung pada umur dan posisi usus buntu.

Kendati demikian, gejala penyakit usus buntu pada orang dewasa umumnya berawal sebagai kram enteng pada perut anggota atas, atau tempat pusar yang lantas tukar ke kuadran kanan bawah perut.

Rasa sakit ini umumnya berjalan tiba-tiba, memburuk kala bergerak atau batuk, berlainan bersama sakit perut normal, dan memburuk didalam beberapa jam hingga sebabkan tidur tidak nyenyak.

Baca juga:

Manfaat Kayu Manis untuk Kesehatan, Bisa Turunkan Berat Badan

Waspada Post Election Stress Disorder, Gangguan Mental Usai Pemilu

Penyebab Penyakit Usus Buntu

Ukuran dan lokasi usus buntu membuatnya enteng tersumbat dan terinfeksi. Ibaratnya, usus besar adalah “rumah” bagi banyak bakteri, dan kalau benar-benar banyak yang terjerat di usus buntu, mereka tumbuh benar-benar cepat dan sebabkan infeksi.

Pada beberapa kasus, radang usus buntu mulanya berjalan bersama infeksi, dan kadangkala infeksi sekunder.

Pembengkakan di usus buntu mampu mengurangi atau menutup pembukaan dan menjebak lebih banyak bakteri di dalamnya.

Penyebab penyakit usus buntu yang lazim meliputi:

1. Kotoran yang mengeras (batu usus buntu)

Endapan feses yang keras dan terklasifikasi yang dikenal sebagai fekalit, appendicolith, atau batu, atau batu appendix mampu terhitung di lubang appendix.

Mereka membawa bakteri dan terhitung menjebak bakteri yang sudah ada di didalam usus buntu.

2. Hiperplasia limfoid

Sistem limfatik, yang merupakan anggota berasal dari sistem kekebalan tubuh, menopang melawan infeksi bersama memproduksi dan melepas sel darah putih ke didalam jaringan.

Hal berikut mampu sebabkan jaringan limfoid di usus buntu membengkak, bahkan dikala infeksi aslinya ada di tempat lain di tubuh. Jaringan bengkak di usus buntu mampu menyumbatnya dan sebabkan infeksi di dalamnya.

3. Radang usus besar

Peradangan di usus besar berasal dari infeksi atau penyakit radang usus mampu merubah usus buntu. Infeksi mampu menyebar, atau peradangan itu sendiri mampu mengiritasi.

Selain itu, penyebab lain yang mampu berjalan di antaranya:

  • Adanya infeksi saluran pernapasan yang mampu sebabkan kelenjar getah bening didalam dinding usus menjadi bengkak.
  • Penebalan atau pembengkakan jaringan dinding usus buntu akibat infeksi saluran pencernaan atau anggota tubuh lainnya.
  • Cedera akibat trauma pada perut.
  • Tumor.

Faktor Risiko Penyakit Usus Buntu

Apendisitis atau penyakit usus buntu mampu menyerang siapa saja. Tetapi beberapa orang kemungkinan lebih kemungkinan mengembangkan suasana ini daripada yang lain.

Faktor risiko untuk penyakit usus buntu meliputi:

  • Usia. Apendisitis paling sering menyerang kisaran umur 10-30 tahun, namun mampu berjalan pada umur berapa pun.
  • Jenis Kelamin. Penyakit usus buntu lebih sering berjalan pada pria daripada wanita.
  • Riwayat Keluarga. Orang yang punyai riwayat keluarga apendisitis berada pada risiko tinggi untuk mengembangkannya.

Selain itu, usus buntu terhitung sering berkenaan bersama style hidup yang tidak cukup sehat.

Pasalnya, ada beberapa normalitas sepele yang mampu tingkatkan risiko terjadinya usus buntu